BolaSkor.com - Piala AFF 2020 akan berlangsung terpusat di Singapura pada 5 Desember 2021 sampai 1 Januari 2022. Ada 10 perserta yang ikut serta dalam gelaran edisi ke-13. Kamboja menjadi satu-satunya tim yang lolos dari babak kualifikasi, setelah menyingkirkan Brunei Darussalam yang mundur.

Grup A dihuni Thailand, Myanmar, Filipina, Singapura, dan Timos Leste. Seluruh laga Grup A akan dimainkan di Stadion National Singapura.

Timnas Indonesia tergabung di Grup B bersama Vietnam, Malaysia, Laos, dan Kamboja. Seluruh laga Grup B akan dimainkan di Stadion Bishan. Skuat Garuda akan melawan Kamboja (9 Desember), Laos (12 Desember), Vietnam (15 Desember), dan Malaysia (19 Desember).

Uniknya, Grup B yang dihuni Timnas Indonesia serasa Piala Dunia. Pasalnya, para pelatih merupakan jebolan Piala Dunia. Siapa saja mereka? Berikut ulasannya yang disusun BolaSkor.com:

Baca Juga:

Bantai Antalyaspor, Timnas Indonesia Jaga Semangat Jelang Piala AFF 2020

Resmi, Liga 1 Rehat saat Timnas Berlaga di Piala AFF 2020


1. Shin Tae-yong (Timnas Indonesia)

Shin Tae-yong
Manajer Pelatih Timnas Indonesia, Shin Tae-yong. (PSSI)

Shin Tae-yong merupakan manajer pelatih Timnas Indonesia alias pelatih kepala Timnas Indonesia Senior. Ia merupakan mantan pelatih timnas Korea Selatan (Korsel) di Piala Dunia 2018.

Sepak terjangnya di Piala Dunia 2018 terbilang fenomenal. Pelatih berusia 52 tahun itu membawa Korsel mengalahkan juara bertahan Jerman di babak penyisihan grup dengan skor 2-0. Meski pada akhirnya, Korsel tidak bisa menembus babak 16 besar.

Kini, Shin Tae-yong ditargetkan untuk meraih hasil maksimal alias juara Piala AFF 2020. Shin Tae-yong sudah mempersiapkan Timnas Indonesia dengan menjalani pemusatan latihan (TC) di Turki.

Dalam TC tersebut, Timnas Indonesia melakoni tiga laga uji coba melawan Afghanistan (0-1), Myanmar (3-0), dan Antalyaspor (4-0).

2. Park Hang-seo (Vietnam)

Pelatih Timnas Vietnam, Park Hang-seo
Pelatih Timnas Vietnam, Park Hang-seo. (BolaSkor.com/Putra Wijaya)

Selanjutnya, Park Hang-seo sebagai pelatih Vietnam. Park Hang-seo merupakan asisten Guus Hiddink saat mengangani timnas Korsel di Piala Dunia 2002.

Saat itu, Korsel tampil fenomenal menyingkirkan tim sekaliber Italia dan Spanyol. Korsel juga mampu memberikan perlawan sengit lawan Jerman di babak semifinal. Akhirnya, Korsel menjadi peringkat keempat Piala Dunia 2002 setelah kalah dari Turki.

Setelah Piala Dunia 2002, Park Hang-seo kemudian dipercaya menjadi pelatih timnas Korsel U-23 yang mempersembahkan medali perak pada Asian Games 2002 di Busan.

Kini, Park Hang-seo membawa perubahan bagi sepak bola Vietnam. Sejak melatih Vietnam dari 2017, Park Hang-seo membawa Golden Stars menjadi raja Asia Tenggara.

Buktinya, Park Hang-seo membawa timnas Vietnam U-23 melaju ke final Piala Asia U-23 2018 lalu. Lalu membawa Vietnam melaju ke semifinal Asian Games 2018.

Kemudian membawa Vietnam menjadi juara Piala AFF 2018, sebelum lolos ke babak perempat final Piala Asia 2019. Terakhir, Vietnam mampu dibawa Park Hang-seo lolos ke babak ketiga Kualifikasi Piala Dunia 2022.

3. Keisuke Honda

Keisuke Honda
Keisuke Honda. (Zimbio)

Nama terakhir adalah Keisuke Honda. Ia merupakan mantan pemain timnas Jepang. Honda kini menjadi General Manager timnas Kamboja. Ia dibantu pelatih kepala Ryu Hirose.

Honda lebih muncul di balik layar untuk memberikan taktik. Sedangkan Ryu Hirose lebih di depan menemani para pemain timnas Kamboja di lapangan.