BolaSkor.com - Pelatih asal Korea Selatan, Shin Tae-yong, telah resmi menjadi pelatih Timnas Indonesia. Ia mendapatkan kontrak berdurasi empat tahun dari PSSI, sesuai yang diumumkan Sabtu (28/12).

Shin Tae-yong dipilih tak lepas dari catatan karier, terutama sebagai pelatih. Saat menangani Seongnam Ilhwa Chunma, Shin Tae-yong menghadirkan gelar juara dari Liga Champions Asia pada 2010 dan Piala FA Korea pada 2011.

Ia juga memimpin Timnas Korea Selatan di Olimpiade Rio 2016. Shin Tae-yong sempat menangani Timnas U-20 dan U-23 sebelum memimpin skuat senior Korea Selatan.

Baca Juga:

Indra Sjafri Benarkan Bantu Shin Tae-yong di Timnas Indonesia

PSSI Jamin Gaji Shin Tae-yong Tak Akan Ditunggak seperti Luis Milla

Shin Tae-yong menghadirkan gelar juara EAFF E 1 2017 bersama skuat senior. Sebelum memimpin Timnas Korea Selatan di Piala Dunia 2018 di Rusia.

Sepanjang karier, termasuk sebagai pesepak bola sejumlah julukan atau gelar diperolehnya. Apa saja?

1. Fox of the Ground

Shin Tae-yong saat berbaju Seongnam Ilhwa Chunma. (Istimewa)

Julukan ini disandangnya sejak masih menjadi pesepak bola. Julukan ini masih kerap disinggung saat dirinya menjadi pelatih.

Fox of the Ground atau rubah tanah menyiratkan gaya permainannya. Sebagai pemain depan dengan posisi gelandang serang, Shin Tae-yong dianggap punya kecepatan, stabil, dan cerdas.

Ia juga pemain yang sangat baik dalam mendistribusikan bola sebagai playmaker.

2. One Man Club

Shin Tae-yong. (Istimewa)

Julukan ini diperoleh tak lepas dari kariernya sebagai pesepak bola di Korea Selatan. Status ini merujuk kiprahnya yang hanya membela satu klub di Korea Selatan.

Shin Tae-yong memperkuat Seongnam Ilhwa Chunma sejak 1992. Di musim pertama, Shin Tae-yong langsung mendapatkan pencapaian luar biasa.

Ia merasakan gelar Piala Liga 1992 dan menyandang sebagai Young Player of The Year serta masuk dalam Best XI K-League.

Di klub ini ia juga merasakan titel K-League 1 (1993, 1994, 1995, 2001, 2002, 2003), Liga Champions Asia (1995), Piala Super Asia (1996), Piala FA (1999), Piala Liga (2002, 2004), serta A3 Champions Cup (2004).

Adapun secara pribadi, ia kembali masuk Best XI (1993, 1994, 1995, 1996, 2000, 2001, 2002, 2003). Juga menyandang status MVP (1995, 2001), serta top skorer (1996).

Itu sebelum menuju Australia untuk bergabung dengan Queensland Roar FC (saat ini Brisbane Roar) setelah gagal mendapatkan kontrak baru dari Seongnam Ilhwa Cheonma. Shin Tae-yong tak lama bermain di Queensland Roar FC, karena pada September 2005 pensiun usai cedera pergelangan kaki. Shin Tae-yong kemudian menjadi asisten pelatih.

3. Mourinho Korea

Shin Tae-yong saat menangani Seongnam. (Istimewa)

Shin Tae-yong sempat disebut sebagai Jose Mourinho Korea. Ia selalu percaya diri seperti Mourinho.

Dalam sebuah penghargaan, Mourinho sempat menilai dirinya sebagai seorang yang istimewa. Shin Tae-yong pun pernah mengatakan "Saya orangnya" setelah membawa Seongnam meraih gelar Liga Champions Asia 2010.