BolaSkor.com - Liverpool akan menjamu Everton pada pertandingan pekan ke-25 Premier League 2020-2021, di Stadion Anfield, Minggu (21/2). Duel yang disebut sebagai derby Merseyside tersebut sering dianggap sebagai derby teramah.

Pertandingan antara Liverpool melawan Everton memiliki beberapa nama. Awalnya, laga tersebut bertajuk City of Liverpool Derby. Kemudian, banyak yang menyebutnya sebagai derby Lancaster. Kini, sebutan yang lazim digunakan adalah derby Merseyside.

Hal utama yang membedakan derby Merseyside dari derby lainnya adalah hubungan erat antara kedua suporter. Kedua sisi memiliki jalinan kasih yang dibangun atas rasa hormat.

Baca Juga:

Nostalgia - Kemenangan Terakhir Everton di Derby Merseyside Kirim Liverpool ke Zona Degradasi

Fakta-fakta Menarik Curtis Jones, Scouser yang Mencetak Gol di Derby Merseyside

Kecenderungan Unik Jurgen Klopp Tiap Kali Memainkan Derby Merseyside

Pada saat pertandingan, tidak ada pembagian tempat untuk masing-masing suporter. Mereka saling berbaur melihat pemain kesayangan berjuang meraih kemenangan. Tak heran, derby Merseyside dianggap sebagai derby paling ramah.

Berikut ini adalah lima alasan lainnya kenapa Liverpool versus Everton jadi derby paling ramah:

Satu Keluarga Beda Cinta

Derby Merseyside

Sepak bola merupakan bagian kota Liverpool. Bersama dengan musik, sepak bola membuat Liverpool menjadi kota yang unik di Inggris.

Pada banyak peristiwa di kota lain, satu keluarga biasanya akan mendukung satu klub. Kesetiaan kepada klub diwariskan dari satu generasi ke generasi berikutnya. Namun, itu tidak terjadi di Liverpool.

Di Liverpool, bukan pemandangan aneh ketika suami istri berangkat bersamaan dari rumah, tetapi menggunakan warna syal yang berbeda. Sang ayah mengenakan syal merah warna kebanggaan Liverpool, sedangkan sang ibu melilitkan syal biru di lehernya pertanda sebagai suporter Everton.

Derby Persahabatan

Derby Merseyside

Banyak yang mengira laga Liverpool melawan Everton yang dilabeli sebagai derby persahabatan membuat duel tak berlangsung dengan tensi tinggi. Namun, kenyataannya derby Merseyside merupakan laga dengan kartu merah terbanyak di Premier League dalam 10 tahun terakhir.

Namun, tensi tinggi tidak menjalar ke bangku penonton. Pada Derby Merseyside, biasanya pengamanan akan minim. Tidak banyak polisi yang diterjunkan untuk mengamankan pertandingan.

Hal tersebut tak terlepas dari hubungan antarsuporter yang baik. Selain itu, tidak banyak perbedaan atara pendangan politik dan sosial antara kedua tim.

Tidak ada perselisihan seperti di Manchester, di mana satu klub dianggap berasal dari dalam kota dan yang lainnya merupakan pemberontak.