BolaSkor.com - Sebanyak 99 persen dari 7.809 pertandingan yang dianalisis oleh LaLiga pada musim 2021/22 bebas dari pengaturan skor. Selain itu, jumlah kasus yang dilaporkan oleh LaLiga telah berkurang sepertiga dalam lima tahun terakhir: di musim 2017/18 ada 39 laporan, sementara musim ini hanya ada 13.

Program Sports Corruption dari LaLiga telah berjalan selama hampir satu dekade dan didasarkan pada pencegahan, dengan penekanan pada pelatihan untuk pemain dan staf pelatih, kecerdasan buatan dari alat Tyche 3.0, yang memantau taruhan nasional dan internasional, dan kolaborasi dengan pihak berwenang.

Dari 39 laporan di musim 2017/18 menjadi 13 pada akhir Juni 2022: Laporan LaLiga tentang kemungkinan kasus pengaturan skor telah berkurang sepertiga dalam lima tahun terakhir. Tim Integritas LaLiga, dengan orang-orang yang berdedikasi secara eksklusif untuk memberantas pengaturan skor di sepak bola Spanyol, telah mendeteksi dan menyaring laporan yang menimbulkan 13 keluhan ini, setelah memantau 7.809 pertandingan sepak bola profesional, semi-profesional, remaja, dan persahabatan di musim ini.

Lebih lanjut, dari 369 pertandingan yang dianalisis di LaLiga dan 432 di LaLiga SmartBank, tidak ada kasus pengaturan skor yang ditemukan, sebuah tren yang terus berlanjut dalam beberapa tahun terakhir dan yang menunjukkan bahwa pengaturan skor sedang diberantas di sepak bola profesional Spanyol.

Baca Juga:

Waktu Terus Berlalu, Transfer Frenkie de Jong Masih Buntu

Hari Berlalu, Manchester United Belum Juga Kirim Penawaran Baru

Manchester United dan Barcelona Siap Bertemu Bahas Transfer Frenkie de Jong

"Dari 7.809 pertandingan yang dianalisis tahun ini menggunakan alat unik Tyche 3.0, kami telah mendeteksi bahwa 99% pertandingan bersih dan bebas dari pengaturan pertandingan, yang merupakan berita bagus yang menunjukkan kesehatan sepak bola Spanyol saat ini," kata Florentino Villabona, direktur Integritas dan Keamanan LaLiga.

"Penurunan jumlah kasus sangat mencolok sejak penerapan Program LaLiga melawan korupsi olahraga, yang menjadi tolok ukur internasional. Program ini memberikan penekanan khusus pada pencegahan, terutama melalui pelatihan pemain; tahun ini 138 pelatihan telah diberikan kepada lebih dari 3.500 pemain dan anggota staf pelatih tim dari berbagai kategori."

Tim Integritas LaLiga menekankan pentingnya upaya pencegahan: banyak kasus pengaturan skor terjadi sebagian besar karena ketidaktahuan akan konsekuensinya atau bahkan fakta bahwa tindakan itu sendiri ilegal.

Sejak 2010, KUHP Spanyol saat ini menganggap korupsi olahraga sebagai kejahatan melalui Pasal 286 bis, yang dapat menyebabkan hukuman penjara hingga empat tahun dalam kasus-kasus yang paling serius.

Sesi pelatihan untuk pemain memberikan informasi tentang bagaimana LaLiga mengejar pengaturan skor, alat-alat yang tersedia, undang-undang yang ada, kemungkinan konsekuensi, dan cara kerja sama dengan pihak berwenang: ada kesepakatan dengan Kepolisian Nasional dan LaLiga juga merupakan anggota Komisi Nasional terhadap Manipulasi Olahraga dan Penipuan Taruhan.

Tyche 3.0

"Kecurangan olahraga dan korupsi berada di garis depan masalah yang paling menjadi perhatian klub dan penggemar, sesuatu yang telah kami lihat tercermin dalam hasil konsultasi yang diterbitkan dalam Laporan Informasi Non-Keuangan terbaru LaLiga. Kontrol dan pengurangannya telah membantu membuat lompatan dalam Fair Play dan daya saing tidak hanya di kompetisi profesional tetapi juga di seluruh ekosistem sepak bola Spanyol," kata Ignacio Arbea, Kepala Integritas di LaLiga.

Program LaLiga melawan korupsi olahraga memiliki dua komponen utama: alat Tyche 3.0 dan Petugas Integritas, dua elemen unik yang menjadikan organisasi ini pionir di antara kompetisi olahraga di dunia.

Tyche 3.0 adalah teknologi yang dikembangkan secara internal melalui algoritma pembelajaran mesin dan kecerdasan buatan berdasarkan jaringan saraf, menganalisis secara real time peristiwa semua pertandingan di mana terdapat taruhan olahraga, baik di tingkat internasional maupun nasional.

Ketika alarm dipicu oleh peluang anomali di salah satu dari 40 bandar taruhan yang dipantau, seorang analis LaLiga menyelidiki kemungkinan penyebabnya, dan setelah proses penyaringan internal, alarm diteruskan ke Kepolisian Nasional.

Sistem berkembang karena mengumpulkan basis historis yang memungkinkannya menghasilkan perkiraan peluang menang dan statistik yang mencapai sistem yang semakin canggih yang laporannya dapat berfungsi sebagai bukti dalam proses hukum.

LaLiga Tech, anak perusahaan teknologi LaLiga, saat ini sedang dalam proses mengekspor teknologi ini, yang unik di dunia, ke kompetisi olahraga lain yang telah menunjukkan minat untuk menerapkannya.

Teknologi tersebut dilengkapi dengan pengetahuan dan pengalaman yang diberikan oleh faktor manusia dalam sosok Pejabat Integritas, agen integritas di lapangan di stadion pertandingan di mana risiko pengaturan pertandingan diprediksi akan terjadi, yang bertanggung jawab untuk memantau dan melaksanakan pekerjaan pencegahan di tempat. Musim ini, hingga 1.400 kontak telah dibuat oleh Pejabat Integritas ini, yang juga berkontribusi pada angka terkini.