BolaSkor.com - Manajer Manchester City, Pep Guardiola, mengakui secara blak-blakan bahwa ia seorang pecundang yang dipenuhi kegagalan di Liga Champions. Guardiola mengutarakannya jelang leg dua perempat final Liga Champions melawan Tottenham Hotspur.

The Citizens tertinggal agregat gol 0-1 dari leg satu di Tottenham Hotspur Stadium dan butuh kemenangan 2-0 di Etihad Stadium, Kamis (18/4) pukul 02.00 dini hari WIB. Di atas kertas, Man City seharusnya bisa membalikkan agregat gol tersebut.

Selain memiliki kualitas individu yang bagus, City juga memiliki permainan ofensif yang bagus di bawah asuhan Guardiola. Plus, mereka selalu mencetak setidaknya dua gol di tujuh laga terakhir melawan Spurs di laga kandang di seluruh kompetisi.

Kendati demikian, Guardiola tidak pernah mencapai final Liga Champions lagi sejak terakhir melakukann di tahun 2011 bersama Barcelona. Entah frustrasi atau sekedar bagian psywar darinya, Guardiola menilai dirinya sebagai pecundang.

Baca Juga:

Pep Guardiola Bangga dengan Perolehan Poin Manchester City Dua Musim Terakhir

Crystal Palace 1-3 Manchester City: The Citizens Berikan Tekanan untuk Liverpool

Man City Masih Gugup Hadapi Laga Penting

Pep Guardiola minta dukungan suporter Manchester City

"Maaf, kawan-kawan, saya pecundang (gagal) di kompetisi ini, tapi seringkali saya bermain di semifinal atau perempat final, dan tiap kali saya bermain tandang, atmosfernya benar-benar luar biasa hebat. Mereka mendukung tim lokal. Kami membutuhkannya. Sungguh, kami membutuhkannya," tutur Guardiola, dikutip dari Mirror.

"Saya tahu bagaimana fokus pemain-pemain: hasrat untuk mencapai semifinal. Apakah itu akan cukup? Saya tidak tahu. Saya mencapai final sekali dengan satu tendangan tepat sasaran, dan ketika saya punya 33 tendangan tepat sasaran dan saya tidak (lolos)."

Satu hal utama yang ingin dilihat Guardiola pada laga nanti adalah dukungan penuh dari fans Man City. Manajer asal Spanyol itu tampak kesal dengan minimnya dukungan dari fans, bahkan, pihak klub sampai harus menyediakan bendera yang sudah tersedia di bangku penonton agar digunakan mereka untuk memberi dukungan.

"Para pemain hanyalah manusia biasa. Mereka akan melalui momen-momen buruk di pertandingan dan di momen itu, kami butuh dukungan suporter kami," tegas Guardiola.

"Pada tahapan ini, tanpa suporter, kami tak bisa melaju (ke semifinal). Saya menantikan dukungan itu. Saya benar-benar penasaran melihat bagaimana faks kami bereaksi, benar-benar penasaran."

"Saya ingin melihat bahwa mereka ingin mencapai semifinal. Bukan para pemain, tidak ada keraguan soal itu. Saya ingin melihat fans saya, fans kami, bahwa mereka benar-benar menginginkan semifinal. Saya ingin melihatnya," pungkasnya.