BolaSkor.com - 13 November 2017, Giuseppe Meazza diselimuti 'awan gelap' ketika fans tuan rumah hanya bisa diam dan meratapi lapangan tanpa ekspresi di wajah mereka. Tidak ada satu pun di antara mereka yang percaya juara empat kali Piala Dunia, timnas Italia, gagal lolos Kualifikasi Piala Dunia 2018.

"Italy, this is the Apocalypse. We're out of the World!," begitulah judul headline media asal Italia, Gazzetta dello Sports di pagi hari setelah laga berlangsung. Jika diartikan ke dalam bahasa Indonesia maka maknanya adalah: Italia, ini kiamat, kami keluar dari dunia!

Untuk kali pertama sejak 1958 Italia tak bermain di Piala Dunia. Perjalanan mereka terseok-seok di fase grup hingga harus melawan Swedia via jalur play-off. Itu pun dilalui Italia dengan tidak meyakinkan setelah mereka kalah 0-1 dari leg pertama dari gol Jakob Johansson.

Baca Juga:

Hasil Kualifikasi Grup Piala Eropa 2020: Italia Menang, Catatan Mulus Spanyol Berakhir

Cristiano Ronaldo dan 5 Pemain Legendaris yang Menembus Torehan 700 Gol

Italia Lolos ke Piala Eropa 2020, Roberto Mancini Dekati Rekor Vittorio Pozzo

Di leg dua yang dihelat di Giuseppe Meazza, Italia justru merasakan sendiri rasanya menghadapi tim yang bermain ala catenaccio (pertahanan grendel). Swedia menerapkannya dengan disiplin dan mengakhiri laga dengan skor 0-0.

76 persen, 27 percobaan tendangan, dan enam tendangan tepat sasaran Italia tidak berarti melawan tim yang menguasai penguasaan bola sebesar 24 persen.

Timnas Italia di tahun 2017

Wasit asal Spanyol, Antonio Miguel Mateo Lahoz, meniup peluit panjang tanda pertandingan berakhir. Para pemain Italia lemas lunglai, frustrasi, dan menangis setelah kegagalan itu. Veteran seperti Gianluigi Buffon, Andrea Barzagli, dan Daniele De Rossi pensiun.

Ya, itulah hari terburuk dan terkelam dalam sejarah sepak bola Italia, seperti halnya melihat zaman kegelapan (dark age) di Italia. Sorotan paling tajam juga disematkan kepada pelatih Italia kala itu, Gian Piero Ventura.

Pilihan taktik dan pendekatan gaya mainnya memang terbilang unik. Ketika tim butuh daya gedor tambahan di lini depan, Ventura justru ingin memainkan De Rossi, bukan Lorenzo Insigne kala itu.

Alhasil, sempat viral De Rossi terlihat menolak permintaan staf pelatih untuk pemanasan dan bermain. Legenda AS Roma itu heran mengapa ia yang justru bermain ketika tim sedianya butuh tambahan penyerang di lini depan.