BolaSkor.com - Kabar mengejutkan hadir dari ajang Liga Champions. Bukan tanpa alasan, sejumlah kiper mengenakan sarung tangan yang melanggar aturan UEFA terkait logo merk dagang.

UEFA memiliki aturan ketat soal merk dagang dan sponsor. Badan sepak bola tertinggi di Eropa tersebut mengatur ukuran sponsor yang boleh dikenakan pemain atau klub.

Aturan tersebut menjadi alasan Adidas tidak bisa lagi menggunakan motif tiga garis di sepanjang lengan jersey. Selain itu, logo sponsor atau apparel memiliki ketentuan khusus.

Peraturan UEFA itu tertuang pada pasal 41.01 mengenai sarung tangan yang dikenakan oleh kiper. Logo sponsor pada sarung tangan kiper maksimal adalah 20 centimeter persegi.

Baca Juga:

Dukungan Pep Guardiola kepada Fans Man City yang Tengah Kritis akibat Serangan di Jerman

Liga Champions dan Liga Europa Bakal Heningkan Cipta untuk Emiliano Sala

Ederson

Meski begitu, terdapat setidaknya dua kiper yang melanggar aturan tersebut pada 16 besar Liga Champions 2018-2019. Kedua kiper itu adalah Ederson (Manchester City) dan Thibaut Courtois (Real Madrid).

Kedua kiper top itu mengenakan sarung tangan Nike Vapor Touch III. Kebetulan, logo Nike pada sarung tangan tersebut melanggar aturan UEFA.

Padahal, Nike memiliki sarung tangan yang tidak melanggar aturan UEFA. Contohnya adalah sarung tangan yang dikenakan oleh kiper Borussia Dortmund, Roman Burki.

Sementara itu, kiper RB Leipzig, Yvon Mvogo, memilih menutupi logo Nike ketika tampil di Liga Europa. Hal itu demi menghindari masalah dengan UEFA.

Ini bukanlah masalah baru di Liga Champions. Beberapa musim lalu, Gianluigi Buffon sempat menutupi logo Nike di sarung tangannya agar terhindar dari masalah UEFA.