BolaSkor.com - Pembalap Petronas Yamaha, Valentino Rossi, tampil mengecewakan pada dua balapan perdana MotoGP 2021 di Sirkuit Losail, Qatar. The Doctor tak mampu finis di urutan 10 besar.

Pada balapan kedua, Rossi hanya finis di posisi 16. Sebelumnya, rider asal Italia itu mencatatkan hasil kualifikasi terburuk dalam kariernya dengan start di posisi 21.

Sebaliknya, Monster Energy Yamaha yang ditinggal Rossi justru lebih moncer di Qatar. Tim pabrikan tersebut menempatka dua ridernya, Maverick Vinales dan Fabio Quartararo sebagai pemenang.

Vinales memenangi balapan pertama, sementara Quartararo mengunci podium tertinggi balapan kedua setelah berjuang dari posisi delapan. Tanpa Rossi, tim pabrikan Yamaha dinilai bisa lebih inovatif.

Baca Juga:

Cepat Saja Tak Cukup, Pol Mau Hasil yang Lebih Baik

Perkara Rambut, Performa Bastianini Tak Maksimal

“Tampaknya, di dalam Yamaha semua merasa terbebaskan dari kehadiran Rossi,” ujar jurnalis Italia, Giorgio Teruzzi, dikutip dari Tuttomotoriweb.

“Sebuah sosok rumit dan tidak dapat ditoleransi, baik oleh rekan kerjay yang ingin menempati ruang lebih besar,” imbuhnya.

Buruknya performa Rossi dinilai Teruzzi bukan karena faktor usia. Gaya membalap The Doctor kurang bisa diadaptasi dengan motor zaman kini.

“Rossi perlu mencari performa yang lebih efektif. Tujuannya agar mendapat performa yang lebih baik di ban,” ujar Teruzzi.