BolaSkor.com - Mantan penyerang sayap timnas Republik Ceko, Karel Poborsky berkarier selama dua tahun dengan Manchester United pada medio 1996 hingga 1998. Dalam kurun waktu tersebut Poborsky meraih satu titel Premier League dan Charity Shield.

Sir Alex Ferguson merekrut Poborsky setelah penampilan hebatnya di Piala Eropa 1996. Poborsky mencetak gol dengan me-lob bola melewati Vitor Baia di perempat final ketika Republik Ceko menang 1-0 atas Portugal. Itu jadi satu-satunya gol yang tercipta dan dinamai Poborsky lob setelahnya.

Republik Ceko melaju terus hingga ke final sebelum kalah 1-2 dari Jerman. Penampilan hebatnya itu membawa Poborsky ke Old Trafford dari Slavia Prague. Pada musim pertamanya Poborsky mencetak empat gol dan bermain sebanyak 22 kali di Premier League yang berujung titel liga.

Baca Juga:

Paul Pogba Terlalu Sombong, Real Madrid Diminta Cari Target Lain

Pengkhianatan Van Persie ke Manchester United Membuat Jack Wilshere Terpukul

Kontrak dengan Manchester United Habis, Odion Ighalo Dikabarkan Kembali ke China

Karel Poborsky

Akan tapi pada musim kedua situasinya berubah. Kemunculan David Beckham dari akademi dengan talenta dan popularitas yang dimilikinya, apalagi ia berasal dari Inggris, waktu bermain Poborsky lambat laun berkurang.

Kemunculan Beckham dan penolakan Jordi Cruyff, putra Johan Cruyff - ikon sepak bola Belanda - bermain di tim cadangan United membantu Poborsky bertahan dengan United. Namun pada akhirnya dia ingin bermain reguler dan pindah ke Benfica pada 1998.

"Pada akhirnya, saya berada di sana hanya selama 18 bulan. Hampir tidak mungkin bagi saya untuk mendapatkan tempat reguler di susunan pemain di depan David Beckham, di awal kariernya yang luar biasa. Tapi saya tidak sakit hati atau dendam," terang Poborsky di Goal.

"Para pemain menerima saya dan saya selalu mencoba yang terbaik, meski pun saya baru bermain selama 20 menit terakhir pertandingan. Saya tidak punya masalah bermain untuk tim cadangan - Jordi Cruyff menolaknya."

“Ketika saya mendapat kesempatan untuk bermain untuk tim utama, saya mencoba meyakinkan manajer tentang kualitas saya. Pertandingan terbaik saya mungkin melawan Leeds United - saya mencetak satu gol, kemudian terpilih menjadi gol bulan ini, dan membuat dua gol."

"Tetapi setiap pertandingan di Old Trafford istimewa. Kami memenangkan gelar liga dan saya menyukai perayaannya. Newcastle memberi kami penjaga kehormatan dan Pavel Srnicek, rekan setim internasional saya, memberi selamat kepada saya."

"Tapi saya ingin bermain sepak bola reguler. Ada harapan besar pada saya ketika saya bermain untuk Republik Ceko. Orang-orang mengharapkan keajaiban dari saya, karena saya bermain untuk salah satu klub terbaik di dunia, tetapi saya kehilangan ritme dan penampilan saya tidak pada level yang sama. Kami tidak lolos ke Piala Dunia 1998."

“Saya duduk dengan Ferguson dan mengatakan kepadanya bahwa meski pun saya berada di klub terbaik di dunia, itu tidak membuat saya benar-benar bahagia - saya ingin bermain secara teratur. Dia mengerti dan mencoba menemukan saya klub Inggris dengan status pinjaman - seperti Leeds atau Sheffield Wednesday - tetapi saya menandatangani kontrak dengan Benfica," pungkas Poborsky yang pensiun pada 2007.